Info Terbaru

Anggaran Liburan Tak Terpakai, Bisa untuk Investasi di Properti

Jakarta - Investasi Properti - Meluasnya penyebaran virus Corona atau COVID-19 di Indonesia memang menjadi pukulan bagi sektor properti tanah air. Pasalnya, peningkatan tren sektor properti dalam setahun terakhir ini terpaksa mengalami penurunan dampak dari pandemi COVID-19 ini.

Namun, Pemerhati Properti Indra W. Antono memprediksikan sektor properti masih menjadi investasi menarik baik saat ini ataupun pasca pandemi. Ia juga mengatakan, penerapan new normal juga akan membawa pengaruh positif ke sektor properti, khususnya residensial.

"Meskipun dihadapkan dengan pandemi COVID-19 ini, investasi properti masih menjadi investasi jangka panjang yang menguntungkan, ketika kondisi ini sudah pulih akan ada banyak yang membutuhkan properti," ujar Indra.

Pasalnya, Indra mengatakan, hampir semua orang melakukan aktifitas sehari-hari di luar rumah, khususnya kaum muda atau milenial.

 

Pembatasan Sosial Berskala Besar

 

Namun, sejak diterapkannya Pembatasan Sosial Berskala Besar sejak 3 bulan terakhir, rumah yang biasanya sepi akan terasa penuh karena semua penghuninya membatasi aktifitas di luar rumah dan melakukan semua kegiatan dari rumah saja.

"Sejak diberlakukannya PSBB selama hampir 3 bulan, para pasangan muda atau milenial baru merasakan betapa sumpeknya tinggal di rumah mertua atau orang tua.

Dari sinilah timbul keinginan untuk memiliki rumah," tambahnya.

Menurut Indra, saat ini juga menjadi waktu yang tepat bagi kaum muda atau milenial untuk mengalokasikan dana liburannya ke investasi sektor properti.

Indra menambahkan, berinvestasi di properti memiliki lebih banyak keunggulan jika dibandingkan dengan investasi lain berupa emas, reksadana atau obligasi.

"Paling menarik, investasi properti menawarkan lebih banyak keunggulan menarik bila dibandingkan dengan unit investasi lainnya.

Maka saat ini menjadi waktu yang tepat untuk alokasi pengeluaran jalan-jalan dan liburan ke luar negeri untuk dialihkan ke properti saja," kata dia.

Menurut Indra, diperlukan dua hal dalam menjalankan investasi property untuk mendapatkan harga terbaik. Calon konsumen harus memperhatikan capital gain, serta harus memperhatikan momentum stimulus.

"Pada kondisi saat ini sangat mendukung unsur capital gain, karena selain developer yang memberikan harga terbaik, perbankan juga banyak memberikan bonus.

Sedangkan, untuk momentum stimulus sendiri adalah membeli properti sebelum masa serah terima unit,

Itu karena ketika unit mulai ramai dan harga tanah naik, developer juga akan meningkatkan harga," pungkasnya.

Sumber : www.detik.com

Baca Info Terbaru Lainnya Hanya di www.rosaliepropertindo.com

Administrator (Rosalie Propertindo)

Rosalie Propertindo adalah perusahaan yang bergerak dalam bidang perdagangan umum, kontraktor (pekerjaan mekanikal & elektrikal, pekerjaan kontruksi, pembangunan jembatan, pembangunan gedung) serta developer (pembangunan perumahan/real estate).